Contact Us

Name

Email *

Message *

Kecintaan itu letaknya di hati Al-Aqsha Di Hatimu Kajian Ustadz Felix Siauw

Kecintaan itu letaknya di hati Al-Aqsha Di Hatimu Kajian Ustadz Felix Siauw

Al-Aqsha Di Hatimu
Kecintaan itu letaknya di hati, dan saat ia sudah mengakar di hati, maka ia akan tumbuh dan mewujud. Layaknya tanaman, maka keindahan cinta akan terlihat lewat lisannya, terpancar dari perbuatannya

Rasulullah mengajarkan kita cinta. Yang utama pada Allah dan Rasul-Nya, lalu pada jihad fii sabilillah, baru pada semua makhluk yang dia ciptakan, berikut dunia dan segala kenikmatan yang tersedia

Itu yang ada di hati mereka yang tetap tinggal di Baitul Maqdis, Al-Aqsha Tanah Syam, Ardhul Muqaddas. Cinta itulah yang membuat mereka tak lagi peduli dengan darah dan harta. Sebab Islam yang utama

Tanah Syam dan keistimewaannya, ia disebut-sebut oleh lisan manusia termulia, dirindukan oleh para sahabat, debunya saksi dakwah para Nabi, tanahnya subur oleh darah mujahid, pepohonannya saksi ilmu para ulama

Maka wajar Muslim memiliki cinta pada Baitul Maqdis, sebagaimana mereka cinta pada Masjid Al-Haram dan Masjid An-Nabawi. Sebab itu adalah bagian mereka, bagian hati mereka
Bertanyalah pada diri sendiri, tanyalah hatimu sebagai seorang Muslim, bukan seorang yang punya kedudukan, jabatan, apapun profesimu, harakah dakwahmu, atau berapa followers yang kamu punya
Tegakah dirimu tidak menghadiri sebuah momen persatuan, dimana engkau bisa menunjukkan kepada dunia, betapa penting Al-Aqsha bagimu? Bahwa Muslim itu satu di seluruh dunia?
.
Sanggupkah dirimu menanggung lara dan penyesalan, hanya melihat dari layar HP milikmu, jutaan manusia membela Al-Aqsha dengan sepenuh jiwa, sementara ANTUM BISA menghadirinya, meramaikan dan menunjukkan keberpihakan?
.
Tanya hatimu kawan, sebagai manusia, sebagai Muslim

Sumber : Ustadz Felix Siauw


No comments:

Post a Comment

Back To Top