Contact Us

Name

Email *

Message *

Biodata Biography Profile Ida B. Wells Terbaru and Complete

Biodata Biography Profile Ida B. Wells Terbaru and Complete

Biography

Ida Bell Wells-Barnett (16 Juli 1862 - 25 Maret 1931), yang lebih dikenal dengan Ida B. Wells, adalah seorang jurnalis Afrika-Amerika, editor surat kabar, suffragist, sosiolog, feminis, Georgist,  dan pemimpin awal Gerakan Hak Sipil. Dia adalah salah satu pendiri Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna (NAACP) pada tahun 1909.

Wells lahir di Holly Springs, Mississippi. Dia kehilangan orang tua dan saudara kandungnya dalam wabah demam kuning 1878 di usia muda. Dia pergi bekerja dan menjaga sisa keluarga tetap utuh dengan bantuan neneknya. Dia pindah dengan beberapa saudara kandungnya ke Memphis, Tennessee dimana dia mendapat gaji guru yang lebih baik.

Pada tahun 1890-an, Wells mendokumentasikan hukuman mati di Amerika Serikat. Dia menunjukkan bahwa hukuman mati sering digunakan di Selatan sebagai cara untuk mengendalikan atau menghukum orang kulit hitam yang berkompetisi dengan orang kulit putih, dan bukan berdasarkan tindakan kriminal oleh orang kulit hitam, seperti yang biasanya diklaim oleh orang kulit putih. Dia aktif dalam hak perempuan dan gerakan hak pilih perempuan, membentuk beberapa organisasi wanita terkemuka. Wells adalah seorang ahli retoris yang terampil dan persuasif dan melakukan perjalanan secara internasional dalam tur ceramah.

Biodata


Nama Asli        : Ida Bell Wells


Nama Populer     :  Ida Bell Wells


Agama            :


Tempat Lahir     :  Holly Springs, Mississippi, A.S.

Meninggal: 25 Maret 1931

Tanggal Lahir    :  16 Juli 1862


Profesi          :  aktivis hak-hak perempuan, guru, redaktur kertas lokal


Usaha Sampingan  :


Orang Tua        : James Wells dan Elizabeth "Izzy Bell" Warrenton


Tahun Berkarier  :


Label            : 


Facebook         :


Akun Twitter     :



Akun Instagram   :


No Hp            :



profile

 Ida B. Wells adalah seorang  aktivis pembela hak ha perempuan, yang super hebat pasalnya ia berhasil mempertahankan kepopuleran kariernya sampai ahir hayatnya.Setelah pemakaman orang tua dan saudara laki-lakinya, teman dan keluarganya memutuskan bahwa enam anak Wells yang tersisa harus dipecah dan dikirim ke berbagai rumah asuh. Wells menolak solusi ini. Untuk menjaga agar adik-adiknya tetap bersama sebagai keluarga, dia menemukan pekerjaan sebagai guru di sebuah sekolah dasar kulit hitam. Nenek dari pihak ayah, Peggy Wells, bersama teman dan kerabat lainnya, tinggal bersama saudara-saudaranya dan merawat mereka selama seminggu sementara Wells sedang tidak mengajar. Tanpa bantuan ini, dia pasti tidak bisa menjauhkan kedua saudaranya. Wells membenci bahwa dalam sistem sekolah terpisah, guru kulit putih dibayar $ 80 sebulan dan dia dibayar hanya $ 30 sebulan. Diskriminasi ini membuatnya lebih tertarik pada politik ras dan meningkatkan pendidikan orang kulit hitam.

Pada tahun 1883, Wells membawa tiga adiknya ke Memphis, Tennessee, untuk tinggal dengan bibinya dan untuk lebih dekat dengan anggota keluarga lainnya. Dia juga mengetahui bahwa dia bisa memperoleh upah lebih tinggi di sana sebagai guru daripada di Mississippi. Segera setelah pindah, dia dipekerjakan di Woodstock untuk sistem sekolah Shelby County. Selama liburan musim panasnya, dia menghadiri sesi musim panas di Fisk University, sebuah perguruan tinggi historis di Nashville. Dia juga menghadiri Lemoyne-Owen College, sebuah perguruan tinggi historis di Memphis. Dia memegang opini politik yang kuat dan memprovokasi banyak orang dengan pandangannya tentang hak-hak perempuan. Pada usia 24, dia menulis, "Saya tidak akan mulai pada hari ini dengan melakukan apa yang jiwa saya benci; sugaring orang, makhluk menipu lemah, dengan sanjungan untuk mempertahankan mereka sebagai pendamping atau untuk memuaskan balas dendam."

Pada tanggal 4 Mei 1884, seorang konduktor kereta dengan Memphis dan Charleston Railroad memerintahkan Wells untuk menyerahkan kursinya di mobil wanita kelas satu dan pindah ke mobil merokok, yang sudah penuh dengan penumpang lain. Tahun sebelumnya, Mahkamah Agung telah memutuskan melawan Undang-Undang Hak Sipil Sipil tahun 1875 (yang telah melarang diskriminasi rasial di akomodasi publik). Putusan ini didukung perusahaan kereta api yang memilih untuk memisahkan ras mereka secara rasial. Ketika Wells menolak menyerahkan kursinya, kondektur dan dua orang itu menyeretnya keluar dari mobil. Wells memperoleh publisitas di Memphis saat dia menulis artikel surat kabar untuk The Living Way, sebuah gereja hitam setiap minggu, tentang perawatannya di kereta api. Di Memphis, dia menyewa seorang pengacara Afrika-Amerika untuk menuntut jalan kereta api. Ketika pengacaranya dilunasi oleh kereta api,  dia menyewa seorang pengacara kulit putih.

Dia memenangkan kasusnya pada tanggal 24 Desember 1884, ketika pengadilan setempat memberikan penghargaan sebesar $ 500. Perusahaan kereta api tersebut mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi Tennessee, yang membalikkan keputusan pengadilan yang lebih rendah pada tahun 1887. Laporan tersebut menyimpulkan, "Kami pikir jelas bahwa tujuan terdakwa dalam kesalahan adalah melecehkan dengan maksud untuk memenuhi tuntutan ini, dan bahwa ketekunannya tidak beriman untuk mendapatkan tempat duduk yang nyaman untuk perjalanan singkat. "Sumur diperintahkan untuk membayar biaya pengadilan. Reaksi Wells terhadap keputusan pengadilan yang lebih tinggi menyatakan keyakinan kuatnya pada hak-hak sipil dan keyakinan agama, karena dia menjawab: "Saya merasa sangat kecewa karena saya mengharapkan hal-hal besar dari tuntutan saya untuk umat-umat saya ... ya Tuhan, apakah tidak ada ... keadilan di negeri ini untuk kita

Berikut daftar Buku yang di terbitkan oleh Ida B. Wells:
Shouthern Horrors
The Red Record Tabulate

Demikianlah biodata Ida B. Wells  yang dapat saya tulis di sini semoga bisa menjawab rasa ingin tahu anda semua dan bisa mengobati rasa kangen anda semua pada Ida B. Wells, Kalau ada salah kata serta kurang lengkap dari tulisan kami mohon maaf sebesar-besarnya. Terima kasih telah mengunjungi website ini , dan jangan lupa ikuti terus biodata selanjutnya.


No comments:

Post a Comment

Back To Top