Contact Us

Name

Email *

Message *

Manfaat dan Efek Samping Terapi Oksigen Hiperbarik Yang Harus Anda Ketahui

Manfaat dan Efek Samping Terapi Oksigen Hiperbarik Yang Harus Anda Ketahui

Terapi Oksigen Hiperbarik adalah
adalah terapi pengobatan dan kesehatan yang menggabungkan oksigen murni dan tekanan udara 1,3-6 atmosfer (ata) di dalam ruang udara bertekanan tinggi (RUBT) alias hyperbaric chamber. 

Terapi hiperbarik mencakup segala umur mulai dari anak anak sampai orang tua, kalo di indonesia sudah bisa mencoba terapi hiperbarik di kota kota besar seperti Surabarya, Bandung, Bekasi, Jakarta,dan banyak kota besar lainnya.

 Dalam salah satu kasus konfirmasi pertama, balita Arkansas yang menderita cedera otak parah setelah hampir tenggelam telah menyebabkan kerusakan otak terbalik, dengan menggunakan pengobatan baru.

Pengobatannya dikenal dengan hyperbaric oxygen therapy (HBOT). Ini menghadapkan pasien ke oksigen murni di dalam batas-batas ruang bertekanan yang dikontrol dengan hati-hati. Selama terapi, tubuh mendapat tiga kali jumlah oksigen normal, menurut Administrasi Makanan dan Obat A.S.

Kisah dimulai dengan mimpi buruk setiap orang tua. Suatu hari yang malu dengan ulang tahunnya yang kedua, Eden Carlson hampir tenggelam di kolam keluarga. Gadis kecil itu ditemukan mengambang menghadap ke bawah, tidak responsif. Hidup, tapi hampir saja.

Prognosis awal, catat Dr. Paul Harch, tidak baik. Jantung gadis kecil itu berhenti berdetak.

Butuh 100 menit CPR di rumah dan ruang gawat darurat untuk mendapatkan kembalinya sirkulasi, "katanya." Dan ketika mereka melakukannya, dia memiliki nilai lab yang jarang Anda lihat pada manusia yang hidup. "
MRI scan menunjukkan cedera otak yang signifikan. Otaknya mulai mengecil. Dia kehilangan materi abu-abu - penting untuk kontrol otot, persepsi sensorik dan ucapan - dan materi putih, jaringan kabel sistem saraf pusat yang membentuk bagian otak singa.
Selama dua bulan berikutnya, Eden semakin kehilangan kendali otot serta kemampuannya untuk berbicara, berjalan dan merespons dengan benar perintah.
Air pasang hanya mulai berubah pada tanda dua bulan, ketika di bawah bimbingan Harch, Eden mulai menjalani HBOT, terapi yang dia gambarkan sebagai "terapi yang paling disalahpahami dalam sejarah sains."
Salah satu alasan terapi oksigen hiperbarik telah terpenuhi dengan skeptisisme adalah sulit untuk menjelaskan bagaimana perawatan ini bekerja, katanya.
Tetapi beberapa penelitian terbaru yang melibatkan pasien cedera akut dewasa telah mengindikasikan bahwa bahkan satu sesi HBOT pun dapat berdampak langsung pada aktivitas ribuan gen yang penting untuk promosi pemulihan jaringan, Harch menjelaskan.
Apa artinya itu, katanya, adalah bahwa "setiap Anda memiliki HBOT, kita memanipulasi ekspresi gen dengan cara yang menguntungkan, menghambat kematian sel dan pembengkakan sambil mempromosikan pertumbuhan dan perbaikan jaringan." 


Dan pengalaman Eden benar-benar membawa pulang titik itu, kata Harch.

Meskipun banyak rumah sakit menawarkan terapi oksigen hiperbarik di Amerika Serikat, Arkansas Children's Hospital - tempat Eden dirawat pertama - tidak termasuk di antara mereka.

Jadi setelah menetapkan rejimen pemaparan oksigen awal di rumah keluarga, Harch - yang berperan sebagai direktur obat hiperbarik di University Medical Center di Louisiana State University School of Medicine - menyuruh anak tersebut turun ke New Orleans.

Tujuh puluh delapan hari setelah hampir tenggelam, Eden memulai terapi oksigen hiperbarik. Dia akhirnya memiliki 40 sesi. Mereka masing-masing bertahan 45 menit dan tersebar lima hari dalam seminggu.

Dengan setiap sesi "dia melakukan perbaikan kuantum," Harch mencatat.

Dia mengatakan ibu Eden melaporkan bahwa pada ronde ke-10, anaknya tampak "mendekati normal."


"Dia bisa berjalan lagi," kata Harch. "Perkembangan bahasanya meningkat dan akhirnya membaik sampai-sampai lebih baik daripada sebelum kecelakaan itu terjadi."

Dan pemindaian MRI selanjutnya mengkonfirmasi apa yang Harch curigai: "Penyusutan otaknya hampir sepenuhnya tumbuh kembali," katanya.

"Dan itu hampir tidak pernah terlihat," tambahnya. "Tapi Anda memiliki anak yang tumbuh, otak dan stimulasi hormon yang kaya akan hal ini. Dan hasilnya adalah bahwa kami dapat menunjukkan pertumbuhan jaringan otak yang jelas dan besar yang mungkin merupakan hasil terapi ini."



 Ada 5 manfaat terapi oksigen hiperbarik diantaranya :

1. menyembuhkan pada penderita penyakit dekompresi, tekanan darah di dalam tubuh mengalami penurunan, yang umumnya dialami penyelam.

2. menyembuhakan Untuk keracunan darah, dapat terselesaikan dalam tiga kali pertemuan. Namun, masalah yang lebih berat seperti kelainan saraf dan organ lainnya

3. menyembuhakan terapi ini bisa juga menyembuhkan berbagai jenis luka, termasuk akibat diabetes dan luka bakar. bagi pengidap trauma kecelakaan seperti bengkak dan nyeri, hingga patah tulang.

4. Tidur yang cukup dan kondisi tubuh yang sehat secara otomatis membantu perbaikan kondisi kulit. Oksigen juga memacu pembentukan jaringan kolagen, yang menambah kelenturan dan kemulusan kulit.

5. terapi hiperbarik juga dapat menyebabkan rabun dekat (miopi) sementara, karena perubahan pada lensa mata. Selain itu, karena adanya tekanan udara, ada risiko cedera telinga seperti keluar cairan hingga gendang telinga sobek.
Ada pula risiko paru-paru tak berfungsi (barotrauma) karena perubahan tekanan udara. Oksigen dalam jumlah tinggi juga dapat menyebabkan keracunan di pusat saraf utama.


No comments:

Post a Comment

Back To Top