Contact Us

Name

Email *

Message *

Biodata Biography Profile Tokyo Rose Terbaru and Complete

Biodata Biography Profile Tokyo Rose Terbaru and Complete

Biography
Iva Ikuko Toguri D'Aquino (4 Juli 1916 - 26 September 2006) adalah seorang Amerika yang berpartisipasi dalam siaran propaganda berbahasa Inggris yang dikirim oleh Radio Tokyo ke tentara Sekutu di Pasifik Selatan selama Perang Dunia II pada acara radio The Zero Hour. Toguri menyebut dirinya "Yatim Piatu," tapi dia segera dikenali dengan nama "Tokyo Rose", sebuah nama yang diciptakan oleh tentara Sekutu dan yang mendahului siarannya. Setelah kekalahan Jepang, Toguri ditahan selama setahun oleh militer Amerika Serikat sebelum dibebaskan karena kekurangan bukti. Pejabat Departemen Kehakiman setuju bahwa siarannya "tidak berbahaya," tapi ketika Toguri mencoba kembali ke AS, sebuah kegemparan populer terjadi, mendorong Biro Investigasi Federal untuk memperbarui penyelidikannya terhadap kegiatan masa perang Toguri.

Dia kemudian dituntut oleh Kejaksaan Amerika Serikat dengan delapan tuduhan pengkhianatan. Pengadilan tahun 1949 menghasilkan sebuah keyakinan atas satu tuduhan, membuatnya menjadi orang Amerika ketujuh yang dihukum karena tuduhan tersebut, yang telah menghabiskan lebih dari enam tahun dari hukuman sepuluh tahun di penjara. Penyelidik jurnalistik dan pemerintah bertahun-tahun kemudian menggabungkan sejarah penyimpangan dengan dakwaan, pengadilan, dan keyakinan, termasuk tuduhan bahwa saksi kunci telah memberi kesaksian palsu pada berbagai tahap kesaksian mereka. Toguri menerima pengampunan pada tahun 1977 dari Presiden A.S. Gerald Ford.
Tokyo Rose (ejaan alternatif Tokio Rose) adalah nama palsu yang diberikan oleh pasukan Sekutu di Pasifik Selatan selama Perang Dunia II ke semua radio penyiaran Jepang berbahasa Inggris dari propaganda Jepang.Program-program tersebut disiarkan di Pasifik Selatan dan Amerika Utara untuk merendahkan semangat pasukan Sekutu di luar negeri dan keluarga mereka di rumah dengan menekankan kesulitan masa perang tentara dan kerugian militer.Beberapa penyiar wanita beroperasi dengan berbagai alias dan di berbagai kota di seluruh Kekaisaran, termasuk Tokyo, Manila, dan Shanghai.Nama "Tokyo Rose" tidak pernah digunakan dalam program radio Jepang manapun, namun pertama kali muncul di surat kabar A.S. dalam konteks siaran ini pada tahun 1943.
Selama perang, Tokyo Rose bukan satu individu, melainkan sekelompok wanita yang tidak berhubungan sama yang bekerja sama dalam usaha propagandis yang sama di seluruh Kekaisaran Jepang.Pada tahun-tahun yang tidak lama setelah perang, sosok 'Tokyo Rose' - yang sekarang oleh FBI dianggap "mistis" - menjadi simbol penting penjahat Jepang untuk A.S.Kartun Amerika, film, dan video propaganda antara tahun 1945 dan 1960 cenderung menggambarkan sosoknya sebagai sangat seksual, manipulatif, dan mematikan terhadap kepentingan Amerika di Pasifik Selatan , Apalagi dengan sengaja bocornya intelijen Amerika dalam siaran radio. Desas-desus serupa seputar siaran propaganda Lord Haw-Haw dan Axis Sally, dan pada tahun 1949 San Francisco Chronicle menggambarkan Tokyo Rose sebagai "Mata Hari radio.


 Biodata

Nama Asli        :  Iva Toguri

Nama Populer     :  Tokyo Rose

Agama            :

Tempat Lahir     :  Los Angeles, California

Tanggal Lahir    :  4 Juli 1916

Profesi          :  Penyelenggara pekerjaan dan penyiar, pedagang

Usaha Sampingan  :

Orang Tua        :

Tahun Berkarier  : 1940 - 2006

Meninggal Dunia : 26 September 2006

Label            :

Facebook         :

Akun Twitter     :

Akun Instagram   :

No Hp            :


profile


Tokyo rose adalah aktivis  yang super hebat pasalnya ia berhasil mempertahankan kepopuleran kariernya sampai  akhir hayatnya.Iva Ikuko Toguri (戸 栗 郁 子 ア イ バ? Toguri Ikuko Aiba) lahir di Los Angeles, putri imigran Jepang. Ayahnya, Jun Toguri, datang ke A.S. pada tahun 1899, dan ibunya, Fumi, pada tahun 1913. Iva adalah seorang Pramuka,dan dibesarkan sebagai seorang Kristen.Dia memulai sekolah tata bahasa di Meksiko dan San Diego sebelum kembali bersama keluarganya untuk menyelesaikan pendidikannya di Los Angeles, di mana dia juga bersekolah di sekolah menengah.Toguri lulus dari University of California, Los Angeles pada tahun 1940, dengan gelar di bidang zoologi. Pada tahun 1940, dia terdaftar untuk memilih sebagai seorang Republikan

Pada tanggal 5 Juli 1941, Toguri berlayar ke Jepang dari daerah San Pedro, Los Angeles, untuk mengunjungi seorang kerabat yang sedang sakit.Departemen Luar Negeri A.S. mengeluarkan sebuah Sertifikat Identifikasi; Dia tidak memiliki paspor.Pada bulan Agustus, Toguri mengajukan permohonan kepada Wakil Konsulat A.S. di Jepang untuk mendapatkan paspor, yang menyatakan bahwa dia ingin kembali ke rumahnya di A.S. Permintaannya diteruskan ke Departemen Luar Negeri, namun setelah menyerang Pearl Harbor (7 Desember 1941), Departemen Luar Negeri menolak untuk mengesahkan kewarganegaraannya pada tahun 1942.Toguri ditekan untuk melepaskan kewarganegaraannya Amerika Serikat oleh pemerintah pusat Jepang di bawah Hideki Tojo dengan awal keterlibatan Amerika dalam Perang Pasifik,

seperti sejumlah orang Amerika lainnya di wilayah Jepang. Dia menolak untuk melakukannya, dan kemudian dinyatakan sebagai musuh asing dan ditolak kartu jatah perang.Untuk mendukung dirinya sendiri, dia menemukan pekerjaan sebagai juru ketik di sebuah kantor berita Jepang dan akhirnya bekerja dalam kapasitas yang sama untuk Radio Tokyo. Pada bulan November 1943, tahanan perang Sekutu dipaksa untuk menyiarkan propaganda, dan mereka memilihnya untuk menjadi tuan rumah acara radio Zero satu jam.Produsernya adalah Mayor Angkatan Darat Australia Charles Cousens yang memiliki pengalaman penyiaran pra-perang dan ditangkap pada musim gugur Singapura.Cousens telah dipaksa untuk bekerja pada siaran radio, dan bekerja dengan asisten Kapten Angkatan Udara A. Wallace Ince dan Letnan Angkatan Bersenjata Filipina Norma Ildefonso "Norman" Reyes.

Toguri sebelumnya telah mempertaruhkan nyawa penyelundupan hidupnya ke dalam kamp tahanan perang di dekat tempat perang Cousens dan Ince, mendapatkan kepercayaan para narapidana. Toguri menolak untuk menyiarkan propaganda anti-Amerika, namun dia diyakinkan oleh Mayor Cousens dan Kapten Ince bahwa mereka tidak akan menulis naskah karena dia mengatakan sesuatu terhadap Amerika Serikat.[halaman diperlukan] Sesuai dengan perkataan mereka, tidak ada propaganda seperti itu Ditemukan dalam siarannya. [halaman diperlukan] Sebenarnya, setelah dia mengudara pada bulan November 1943, dia dan Cousens mencoba membuat lelucon siaran. Pejabat propaganda Jepang tidak begitu merasakan nuansa dan pemberian ganda mereka.

Berikut daftar film yang di dokumenter Tokyo Rose  :
Tokyo Woes,
Tokyo Rose "Voice of Truth"
The Bridge on the River Kwai 

Demikianlah biodata Tokyo Rose yang dapat saya tulis di sini semoga bisa menjawab rasa ingin tahu anda semua dan bisa mengobati rasa kangen anda semua pada Tokyo Rose , Kalau ada salah kata serta kurang lengkap dari tulisan kami mohon maaf sebesar-besarnya. Terima kasih telah mengunjungi website ini , dan jangan lupa ikuti terus biodata selanjutnya.


No comments:

Post a Comment

Back To Top